Bicara Peran Perempuan, Annisa Pohan Soroti Banyaknya Kasus KDRT di Indonesia

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Ketua Umum Sirkandi Partai Demokrat Annisa Pohan bicara pentingnya peran perempuan dalam mewujudkan Indonesia menjadi lebih maju.

Istri Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) ini mengatakan, banyak upaya untuk melanjutkan perjuangan para pendahulu, bahwa seorang ibu harus selalu sehat agar keluarga bahagia, generasi muda berjaya, dan Indonesia menjadi lebih maju.

“Sehat itu tidak hanya fisik saja, sehat fisik, sehat mental, sehat lahir sehat batin. Fisik kita harus sehat, mental juga harus sehat, harus bahagia,” kata Annisa dalam acara seminar memperingati Hari Ibu 2023 dengan judul “Merayakan Perempuan, Ibu Sehat, Keluarga Bahagia, Generasi Muda Berjaya, Indonesia Maju” di Murphy Ballroom Luxury Inn Arion Hotel, Rawamangun, Jakarta Timur, Minggu (17/12/2023).

Annisa mengatakan perempuan yang baik akan menghasilkan negara yang baik, sedangkan perempuan yang tidak baik maka negara juga akan menjadi buruk.

“Itulah bagaimana Rasulullah mengatakan bahwa kita sebagai perempuan itu memiliki peran yang sangat penting. Karena kita adalah madrasah atau sekolah pertama untuk anak-anak kita,” ucap Annisa.

Baca juga: Jadi Menantu Ani Yudhoyono Membuat Annisa Pohan Semakin Cinta dengan Kebaya

Untuk itu, Annisa mendorong agar para ibu lebih cerdas, memiliki daya saing, terampil, disiplin, dan mendidik generasi penerus bangsa menjadi generasi yang unggul.

“Karena itu perempuan menjadi penentu kemajuan bangsa. Saya sendiri punya tagline, perempuan adalah kunci sukses sebuah bangsa, ya itu karena dari 1 orang perempuan saja, kita berpengaruh ke suami kita, anak kita,” jelas Annisa.

Annisa pun menyoroti banyaknya kasus KDRT di Indonesia.

Baca juga: Gemar Pakai Kebaya, Annisa Pohan Punya Koleksi Warisan dari Almarhum Ani Yudhoyono

Baca Juga  Dinkes Jayapura Intervensi Penyebab ISPA saat El Nino

Berdasarkan data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), pada 2023 ini saja, sebanyak 16.350 dari total 18.500 kasus KDRT melibatkan korbannya adalah perempuan.

“Bayangkan. Ini miris sekali. Melihat kenyataan perempuan dan anak adalah warga negara yang paling rentan mengalami kekerasan fisik dan psikis, padahal perempuan dan anak itu keduanya penjamin eksistensi manusia di muka bumi, dan itu menjadi masa depan peradaban,” pungkas Annisa.

Sementara itu, Staff Badan Pembinaan Jaringan Konstituen Dewan Pimpinan Pusat (BPJK DPP) Demokrat, Saskia Khairunnisa Simamora yang juga merupakan Calon Legislatif (caleg) DPRD DKI Jakarta Dapil 4 ini mengatakan, acara ini merupakan momentum untuk memberikan penghargaan terhadap perempuan di seluruh penjuru Indonesia.

“Seorang istri dan juga seorang Ibu yang tentunya kita semua tahu, di zaman ini ibu tidak hanya memiliki peran mengurus anak dan keluarga, tetapi juga memiliki peran yang tidak kalah penting di masyarakat,” kata Saskia.

Saskia menerangkan, acara memperingati Hari Ibu yang jatuh setiap 22 Desember ini merupakan momentum untuk mengucapkan rasa terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada seluruh perempuan di seluruh penjuru negeri.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *