Mesir Siapkan Zona Penyangga di Sinai Ketika 1,4 Juta Warga Gaza Terpaksa Mengungsi

Mesir Siapkan Zona Penyangga di Sinai ketika 1,4 Juta Warga Gaza Terpaksa Mengungsi

TRIBUNNEWS.COM- Kelompok hak asasi manusia setempat mengatakan Kairo sedang mempersiapkan zona keamanan terisolasi di perbatasan Gaza untuk menampung pengungsi Palestina.

Pemerintah Mesir telah mulai membangun zona keamanan terisolasi di Gurun Sinai timur di perbatasan dengan Jalur Gaza yang akan berfungsi sebagai zona penyangga bagi pengungsi Palestina jika mereka dipaksa keluar dari Rafah oleh tentara Israel, menurut Yayasan Hak Asasi Manusia.

Kontraktor lokal mengatakan kepada kelompok hak asasi manusia bahwa pekerjaan konstruksi tersebut ditugaskan oleh Perusahaan Konstruksi dan Bangunan Putra Sinai, yang dimiliki oleh pengusaha Ibrahim al-Arjani, mantan panglima perang dari suku Tarabin di Sinai utara yang memiliki hubungan dekat dengan keluarga Presiden Mesir. Abdel Fattah el-Sisi.

Pekerjaan konstruksi tersebut bertujuan untuk “menciptakan area yang dikelilingi tembok setinggi tujuh meter, setelah menghilangkan puing-puing rumah adat yang telah hancur.” Pembangunannya diperkirakan akan selesai dalam waktu kurang dari 10 hari dan diawasi oleh Otoritas Teknik Angkatan Bersenjata Mesir, dengan pengamanan ketat.

Baca juga: Demi Gaza, Erdogan Injakkan Kaki di Mesir, Pertama Kali setelah Lebih dari 10 Tahun Putus Hubungan

“Pagi ini, tim Yayasan … memantau pembangunan tembok semen setinggi tujuh meter, dimulai dari sebuah titik di desa Goz Abu Waad, selatan kota Rafah, dan mengarah ke utara menuju Laut Mediterania, sejajar dengan perbatasan dengan Jalur Gaza,” kata Sinai Foundation pada 14 Februari.

“Pekerjaan konstruksi yang terlihat di Sinai di sepanjang perbatasan dengan Gaza – pembentukan perimeter keamanan yang diperkuat di sekitar lahan terbuka tertentu – adalah tanda-tanda serius bahwa Mesir mungkin bersiap untuk menerima dan mengizinkan perpindahan warga Gaza ke Sinai, melalui koordinasi. dengan Israel dan Amerika Serikat,” kata Muhannad Sabry, peneliti urusan dan keamanan Sinai di Mesir, kepada Sinai Foundation.

Baca Juga  Bertemu Kades di Kabupaten Serang, Jokowi Berharap Dana Desa Dikelola dengan Baik

Awal bulan ini, jurnalis Mesir Ahmed el-Madhoun membagikan video yang menunjukkan para pekerja memperkuat tembok keamanan yang memisahkan Mesir dan Gaza. Sejak pecahnya perang pada tanggal 7 Oktober, Kairo telah membangun perbatasan beton dengan kawat berduri dan memanjang enam meter ke dalam tanah.

Kairo baru-baru ini meningkatkan kehadiran militernya di perbatasan Gaza, dengan alasan kekhawatiran akan meluasnya kampanye pembersihan etnis Israel ke wilayahnya setelah invasi darat ke Rafah dimulai.

Media Barat juga mengutip pejabat Mesir yang mengatakan bahwa pemerintah mempertimbangkan untuk menangguhkan Perjanjian Camp David tahun 1978 jika warga Palestina terpaksa mengungsi ke Gurun Sinai.

Namun demikian, Radio Angkatan Darat Israel melaporkan pada akhir pekan bahwa Kairo memberi tahu Tel Aviv bahwa mereka tidak akan keberatan dengan operasi militer di Rafah selama operasi tersebut dilakukan tanpa merugikan warga sipil Palestina.

Media Israel lainnya, serta New York Times, melaporkan para pejabat Mesir mengungkapkan kekhawatiran bahwa masuknya warga Palestina dapat menyebabkan kebangkitan “militanisme Islam.”

Para pejabat Israel telah berulang kali menegaskan keinginan mereka tidak hanya untuk mengalahkan Hamas tetapi juga untuk memaksa 2,3 juta warga Gaza mengungsi ke Mesir atau negara lain sebagai pengungsi.

Pernyataan tersebut bertepatan dengan rencana eksplisit untuk mencaplok Gaza dan membangun pemukiman bagi orang-orang Yahudi Israel di atas rumah-rumah warga Palestina yang hancur.

Kelompok pemukim Israel dan anggota Knesset baru-baru ini mengadakan konferensi untuk membahas pembangunan permukiman Yahudi di Gaza setelah penduduk asli Gaza dibersihkan secara etnis.

(Sumber: The Cradle)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *