Rishi Sunak Dikecam, Inggris Mengaku Tidak Tertarik Terlibat Konflik Berkepanjangan dengan Yaman

Dikecam Dunia, Inggris Mengaku Tidak Tertarik Terlibat Konflik Berkepanjangan dengan Yaman

TRIBUNNEWS.COM- Inggris mengatakan tidak tertarik untuk terlibat konflik berkepanjangan dengan Yaman.

Ketika AS berupaya mengobarkan ketegangan di Laut Merah, panglima perang Inggris mengatakan negaranya akan menunggu dan melihat sebelum memutuskan untuk melancarkan serangan lebih lanjut ke Yaman.

Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps mengatakan negaranya tidak tertarik terlibat dalam konflik berkepanjangan dengan Yaman atas serangan terhadap kapal-kapal terkait Israel di Laut Merah.

“[Kami] tidak tertarik untuk melakukan pendekatan yang lebih luas di Laut Merah… jika [Ansarallah] tidak berhenti, kami harus mempertimbangkan hal ini lagi,” kata Shapps pada tanggal 15 Januari.

“Kami sangat berharap mereka akan mengambil pelajaran dari kejadian ini dan berhenti mengganggu pelayaran,” tambahnya, sebelum menggambarkan serangan di lebih dari selusin lokasi di Yaman sebagai tindakan proporsional yang mengirimkan pesan yang sangat jelas.

Baca juga: Houthi Mulai Balas Gempuran, US CENTCOM: Kapal Perang Destroyer AS Jadi Sasaran Rudal Jelajah Yaman

Komentarnya muncul ketika Perdana Menteri Rishi Sunak akan berpidato di depan anggota parlemen (MP) untuk pertama kalinya sejak serangan pada 12 Januari.

Sunak mendapat kecaman pekan lalu karena melanggar parlemen sebelum menyetujui serangan udara terhadap negara yang terletak 6.000 kilometer dari London.

Beberapa mitra Washington di NATO menolak keras gagasan untuk memulai perang baru melawan Yaman, dan mundur dari apa yang disebut Operasi Penjaga Kemakmuran.

Di Yaman, pejabat dari pemerintahan pimpinan Ansarallah di Sanaa menyambut baik tindakan AS dan London.

“Kami sekarang lega karena kami dibom seperti Gaza. Kami malu di hadapan mereka, karena mereka dibom, padahal kami tidak,” kata Nasr al-Din Amer, wakil kepala otoritas media Ansarallah pada 12 Januari.

Baca Juga  Sosok Danu Arman, Eks Hakim Dipecat karena Nyabu, Kini Jadi PNS Lagi, Ternyata Anak Eks Hakim MA

“Kami acuh tak acuh terhadap Amerika dan Inggris; kami telah menghadapi mereka selama sembilan tahun, dan serangan kemarin sama dengan serangan yang kami lakukan sejak tahun 2015, dengan pesawat dan senjata yang sama,” Presiden Revolusioner Tertinggi. Komite di Yaman, Muhammad Ali al-Houthi, mengatakan dalam pidatonya sehari setelah serangan itu.

Selama beberapa minggu terakhir, angkatan bersenjata Yaman telah melancarkan serangan terhadap kapal-kapal terkait Israel yang mencoba melintasi Selat Bab al-Mandab untuk mendukung Gaza.

Angkatan Bersenjata Yaman telah menyatakan bahwa semua kapal lain bebas bernavigasi sesuka mereka, dan telah menyatakan kesediaan untuk menghentikan serangan mereka ketika perang di Gaza berakhir dan ketika bantuan yang cukup sampai ke Palestina.

(Sumber: The Cradle)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *