TPA Piyungan Dibuka Terbatas secara Berkala

Yogyakarta: Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menyatakan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Regional Piyungan di Kabupaten Bantul dibuka secara terbatas khusus warga Kota Yogyakarta. 
 
“Pembukaan (TPA Piyungan) tiga hari dibuka, satu hari ditutup. Ini untuk penataan dan evaluasi,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) DIY, Kuncoro Cahyo Aji, Kamis, 3 Agustus 2023.
 
Pembukaan secara berkala itu bertujuan melihat perkembangan penataan TPA yang telah kelebihan kapasitas. Di sisi lain, bagian yang dibuka untuk menerima sampah-sampah dari Kota Yogyakarta ada di wilayah zona transisi atau tambahan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Cahyo mengatakan kebijakan itu bisa berubah sewaktu-waktu. Ia menerangkan situasi akan lebih dinamis dengan pertimbangan kondisi TPA tersebut.
 
“Poinnya dalam hal evaluasi, bagaimana hasilnya. Saat ini tiga hari buka sehari ditutup, ke depan bisa empat hari bukanya, kemudian sehari tutup,” kata dia.
 

Ia menyebut belum bisa memperkirakan berapa lama bisa menerima 100 ton per hari sampah dari Kota Yogyakarta. Meskipun, jumlah itu di bawah biasanya dengan sampah mencapai 800 ton, baik dari Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, dan Kabupaten Bantul.
 
“Kami lihat perkembangan dari waktu ke waktu. Evaluasi dan penataan terus beriringan,” jelasnya.
 
Sampai saat ini, sampah masih jadi persoalan di DIY menyusul penutupan TPA Piyungan. Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, dan Kabupaten Bantul jadi wilayah terdampak langsung.
 
Kota Yogyakarta terimbas langsung karena tak memiliki lahan cukup untuk membuat lokasi pembuangan sampah. Sampah-sampah masih menumpuk dan berserakan di sejumlah titik, bahkan di kawasan publik. 

 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id

(MEL)

Quoted From Many Source

Baca Juga  Kartika Putri Unggah Muka Penuh Ruam, Dokter Richard Lee Sebut Mudah-mudahan Itu Bukan Azab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *